Tegurlah...Jika kamu sayangkan dia.

by Monday, October 17, 2011 2 comments

" Enti, macam mana ya? Ana tak reti la nak menegur orang. Kadang tu dia buat salah, tapi ana tak sampai hati la nak tegur " Luah seorang sahabat.

"Kenapa, enti takut ya nak tegur dia?" Saya pula menyoal.

"Bukan, tapi.. Entah ! Ana rasa susahnya nak bagitahu kesalahan yang dia lakukan. Nanti, apa pula katanya bila ana tegur dia. Mesti dia terasa hati "

" Eh, boleh pulak macam tu ya?..Ok, sebelum ana bagi pandangan, ana nak tanya...apa tujuan enti nak tegur dia? "

"Hmm, mesti la nak suruh dia sedar akan kesilapan dia, dan nak dia terus dalam kebaikan "

"Hah, so apa tunggu lagi? Apa yang enti takutkan?"

Dia menjungkit bahunya.

"Enti, matlamat enti jelas! Enti nak dia sedar akan kesilapan dan nak terus dia dalam kebaikan. Jadi tegurlah!

***
Bukan mudah untuk menegur orang. Boleh jadi, orang yang kita tegur akan marah semula pada kita, dan boleh jadi dia akan terasa hati selepas kita menegurnya lalu menjauhkan diri dari kita. Itu kesannya jika kita mengambil langkah untuk menegurnya.

Bagaimana pula jika kita terus mendiamkan diri? Apa pula yang bakal terjadi? Boleh jadi dia akan selamanya dalam keburukan, dan boleh jadi dia akan lupa dan tidak sedar bahawa apa yang dia lakukan itu bukanlah suatu kesalahan dan dosa.

Antara dua tindakan, mana satu yang lebih baik?

Mungkin, di antara kita akan terus berkira-kira lagi....

'Nanti, dia akan marah, tak pun dia akan terasa hati...yelah, manusia mana yang suka ditegur?'

Jawapannya, manusia mana yang maksum? manusia mana yang tidak lakukan kesilapan? Semua orang punyai kebarangkalian untuk buat silap. Jadi penawar terbaik adalah teguran. Siapa lagi yang layak menegur, jika bukan kita yang melihat?

Teguran bukti kasih sayang.

' Ana sayang dia, sebab itu ana takut nak tegur, nanti dia akan menjauhi dirinya dari ana '

Tapi, relakah kita melihat dia selamanya dalam kemungkaran? Jika kita terus diamkan diri, adakah itu buktinya kita sayangkan dia?

Kasih sayang kerana Allah, adalah kasih yang tidak berpenghujung. Bukan sekadar di dunia, tapi untuk kesinambungan di akhirat sana. Kadangkala, melihat dirinya, membuatkan diri kita berdoa di dalam hati supaya kita akan terus bersamanya di syurga nanti. Namun, bagaimana kita ingin pastikan dia dan kita menuju jalan yang di redhai, jika kesalahan yang dia lakukan walhal di depan mata kita sendiri, kita tak mampu menegurnya?


Tegurlah kerana Allah, dan kerana matlamat akhirat.

Soal dia terasa hati, atau marah kembali kepada kita yang menegur, letaklah pada soal yang kedua. Yang pertama, bertindaklah menjernihkan sesuatu yang salah dengan memberi kefahaman yang betul kepadanya. Soal kefahaman, adalah hak Allah. Tugas kita yang melihat, adalah menyampaikan kebenaran dan memperbetulkan kesilapan yang dilakukan oleh sahabat yang kita sayangi. Mungkin boleh jadi, dengan usaha kita hanya kerana Allah itu mampu membuka hatinya lantas berubah ke arah kebaikan.

Sedangkan, Nabi SAW juga pernah ditegur oleh Allah, ketika mengalihkan 'pandangan' baginda daripada Abdullah Bin Ummi Makhtum yang dikisahkan dalam surah Abasa.

Walhal, Baginda SAW yang bersifat maksum juga, ditegur oleh Allah akibat kekhilafan yang ditunjukkan untuk ummat Baginda seolah-olah berkata bahawa pembaikan pada sesuatu jalan keburukan itu perlu dilakukan dengan teguran yang bermatlamat.

' Macam mana nak tegur dia?'

Berhikmahlah. Aturkan bahasa sehikmah mungkin. Nyatakan kesalahan apa yang dia lakukan, dan nyatakan juga apa seharus dia lakukan. Jelaskan pembaikan, dan berjanjilah dengannya supaya pembaikan itu dilakukan bersama-sama. Tegurlah dari hati, pasti akan sampai juga pada hatinya. Di akhirnya, jelaskanlah tanpa malu...bahawa tindakan menegurnya adalah tanda sayangnya kita pada dirinya usaha untuk kita terus bersamanya di dalam kebaikan. Sama ada, reaksinya faham atau tidak, dapat terima dengan negatif atau positif, pulangkan pada Allah yang Maha Memegang hati-hati hamba-Nya.

Kerana itu, tindakan akhirnya...doa.
Berdoalah semoga dia mampu berubah..dan semoga kita mampu menjadi orang tengah di antara dia dengan jalan kebaikan.

Jadi, tegurlah.... Jika kita sayangkan dia..dan berniat untuk bersamanya di syurga kelak.

****
~ Fuhh.... Alhamdulillah, akhirnya mampu mencuri masa mencoretkan sesuatu di sini.
ALLAH...redhailah masa saya. Amin.

.::aiNi::.

Developer

Cras justo odio, dapibus ac facilisis in, egestas eget quam. Curabitur blandit tempus porttitor. Vivamus sagittis lacus vel augue laoreet rutrum faucibus dolor auctor.

2 comments:

Srikandi permata said...

Bila orang merasa dirinya besar,dia lupa akan salahnya,hanya sahabat yang setia sanggup membuka matanya.

Islah Nafsak said...

assalamu'alaikum wbt. mohon untuk kongsi ceritanya. jazakillah khaira kathira.